Malam itu, Backstage Whisp mempunyai kesempatan untuk berbincang-bincang bersama anak-anak Divide. Kami berbicara tentang banyak hal, mulai dari pengalaman mistis, sampai album Sakunta/Sarpa. Oh ya sebelum kalian membaca interview, ada baiknya untuk membaca dulu artikelnya di Cerita Di Balik Divide

Kenapa kalian memilih Sakunta/Sarpa?
Uda: “Album ini awalnya konsepnya tentang snake and the crow. Kalo di puisi itu ada ular sedang istirahat terus diganggu sama gagak. Jadi spirit animalnya adalah dua binatang itu. Jadi waktu kita rekaman album ini, tiga lagu pilot dari album ini, “Downfall”, “Kingslayer”, sama “Darah Biru” itu kan adrenaline pumping semua. Kemudian waktu berkembang kita masuk studio rekaman, kita mikir gimana kalo kita bikin sesuatu yang baru. Jujur gue kayak, “Udahlah kita keep di sini aja, gue suka progressif.” Terus yang lain, “Kenapa nggak kita turunin dikit aja.”. Terus gue mikir, “Wah lucu ya kalo ini dijadiin konsep. Jadi kayak misalnya, snake itu kan logo kita yang lama, musik kita yang lama itu kan pumping terus kan, nah diganggu sama si burung gagak. Jadilah Sakunta/Sarpa, dua buah pikiran melebur jadi satu.”

Bisa diceritain nggak sih proses pembuatan albumnya?
Uda: “Kalo proses pembuatan instrument kita bareng-bareng, jadi sistem kerja Divide dalam rekaman itu biasanya ada satu motor bikin kerangka. Dari situ kita dengerin bareng-bareng akhirnya kita lempar ke masing-masing personel. Dari situ berkembang sampai akhirnya kita bilang, “Oke ini udah cukup” terus masuk vokal. Biasanya kita bikin instrument dulu semuanya baru cari nada sama lirik. ”
Fikrie: “Album ini bener-bener semuanya ikut ngerjain sih.”
Dendeng: “Malah ada lagu yang Nicko bikin sendiri, Fikrie bikin sendiri, Bolo bikin sendiri, masing-masing udah bikin materi sendiri. Baru disatuin.”
Bolo: “Dibanding yang dulu jadi lebih colorful lah.”

Terus pernah ada konflik gitu nggak?
Semua: “Hampir tiap hari.”
Uda: “Pasti ada “Gue nggak suka begini, gue nggak suka begini.”
Bolo: “Ada yang ngerombak (lagu) lagi, ada yang kita berusaha make lagu akhirnya malah nggak jadi dipake.”
Fikrie: “Lebih sering akhirnya malah nggak jadi dipake sih lagunya.”
Uda: “Ada yang dikanibalin juga, “Oh ini lucu ni, masukin sini.” Cuman ada juga lagu yang akhirnya jadi nganggur nggak jadi diambil gara-gara terlalu gelap, terlalu metal, terlalu idealis, terlalu progressif, kalo dimasukin ke sini (Sakunta/Sarpa) jadinya rada rancu, beda banget sama yang lain. “Downfall” sama “Kingslayer” aja waktu dimasukin ke sini (Sakunta/Sarpa) gue rada mikir juga, nyebrang banget ini. Paling perdebatannya ya terkait instrumen, kayak misalnya “Gue nggak suka ini nadanya gini, gue nggak suka gitarnya gini, harusnya gini.” Cuman nggak banyak sih.”

Terus gimana kalian akhirnya ngambil keputusan?
Uda: “Biasanya kalo kesepakatan, kita nanya “Oke, oke, oke? Kalo semua udah oke lanjut.”
Bolo: “Biasanya kalo satu nggak puas kita review lagi.”
Uda: “Satu nggak puas review, karena kita demokratis. Kalo menurut kita ada bagian yang nggak oke dan itu minor banget, kita tetep denger lalu dicari apa solusinya. Paling cuman ini dihapus, ini dikecilin dikit volumenya, atau ini diganti sama sesuatu yang lain.”
Bolo: “Biasanya kalo ada satu yang nggak suka, yang lain jadi ikut kepikiran.”
Uda: “Kalo ada yang nggak suka biasanya langsung ngomong.”
Bolo: “Soalnya kita percaya sama selera dari masing-masing personel. Jadi kalo ada yang nggak suka satu, kita ikut mikir.”
Uda: “Kita saling percaya lah, kalo ada yang bilang jelek pasti itu jelek buat kita semua, bukan buat dia doang. Kayak misalnya detail-detail, misal kemarin ada lagu udah jadi, ternyata ada synth nyasar. Biarpun menurut yang lain sebenernya nggak ada masalah, tapi buat gue waktu lagu itu dirilis ke kuping orang, itu bisa fatal dong. Akhirnya review lagi.”

Kalian punya pengalaman yang berkesan nggak? Kalian kan nyerempet tentang spiritualitas nih? Mungkin kesurupan gitu?
Nicko: “Nggak ada sih.”
Dendeng: “Lagi nggak ada ya?”
Uda: “Alhamdulillah lagi nggak ada.”
Dendeng: “Dulu pernah”
Uda: “Yang di Singapore yang ada kuntilanak udah pernah cerita belum?”
Bolo: “Tapi kan itu rekaman sebelumnya cuy.”
Uda: “Yang di Commas In Period dulu ya, tempatnya itu angker.”
Bolo: “Ada yang narik rantai kan itu.”
Uda: “Di gitar tiba-tiba ada suara ketawa, padahal yang lagi open gitar kan? Berarti itu antara dia ketawa super kenceng ke pick up gitar atau dia ketawa di dalem preamp. Ada juga gue lagi nyanyi ada suara rentek. Terus ada lagi si Dendeng lagi ngetake. Jadi tiap jam 6 Maghrib kita udah tau, di dalem ruangan buat ngetake selalu ada masalah. Jadi tiap jam 6 kita selalu ngeledekin Dendeng, “Mampus lo, jam 6 mampus” Pas lagi mulai, tiba-tiba ada yang ngelempar tissue.”
Dendeng: “Ada yang kayak ngelempar, nggak tau itu tissue atau bukan ke kepala gue, gue sendirian di ruangan itu. Ikhlasin aja lah.”

Jadi buat album ini nggak ada kejadian kayak gitu? Apa jangan-jangan karena kalian udah nggak bahas spiritualitas lagi?
(samar-samar bilang nggak ada)
Bolo: “Ada cuy, yang kita rekaman sampai jam 3 (pagi) itu tiba-tiba ada yang banting di situ.”
Semua: “Oh iya..”
Uda: “Jadi waktu rekaman tiba-tiba ada besi buat gantung baju yang dibanting.”
Bolo: “Kirain maling, keluar semua, “Wah apa tu?” ternyata kosong.”
Uda: “Lagi santai gitu tiba-tiba getar, panik kita semua.”
Nicko: “Terus nyoba nyamain “Bunyinya kayak gini nggak?” Dang, “Iya sama” Nah lo, ternyata mirip.”
Uda: “Langsung matiin lampu, “Udah-udah, pulang pulang.”.”

Ada hal menarik lainnya?
Bolo: “Kita ngambil waktu lumayan lama sih.”
Uda: “Itu dia, rekaman 2014 kelar 2016. Ngerjainnya cuman 3 bulan terakhir doang. Sebenernya males itu sejak produser kita sibuk, kita jadi nggak ada motor, Bolo harus balik ke Belanda. Inspirasi juga belakangan.”

Terus ada yang lucu nggak dalam proses pengerjaan album?
Bolo: “Yang lucu sih, ketika lagunya udah punya nama beneran. Lupa.”
Uda: “Nggak ada yang tau lagunya yang mana, “Lo dengerin lagunya nggak? Coba maenin “Kala” yang mana” nggak ada yang bisa. Namanya soalnya “Berusaha pelan”, “Motivasi Pelan”, “Berusaha Laku”.”
Bolo: “Apa lagi? “Kelar Romadhon” (Judul awal Dunia)”
Dendeng: “Itu buat nunjukin dibuat pas kelar Romadhon.”
Uda: “Dari dulu, jaman Commas In Period kita selalu nggak tau judul, lagunya itu 1, 2, 3, 4 berdasarkan di album sama berdasarkan yang diciptain, misal “Lagunya 2, 3, 4 ini.” Udah pada tau semuanya.”
Bolo: “Yang tai itu lagu ke-4, nggak tau judulnya apa namanya jadi The Fourth.”
Fikrie: “Tapi sekarang mending, jaman The Sun, The Moon, si Bolo bikin lagu judulnya Kontal Kantil, Malaikat Tiga Bocah, Berak Daun.”
Bolo: “Karena waktu kita bikin sesuatu belum ada judulnya, lo ngasal kan, biar nggak lupa kan. Kalo lo sok-sok an bikin judul kayak “Track 1” lupa lo cuy.”
Nicko: “Yang udah ada namanya “Kingslayer” doang ya?”
Uda: “Downfall itu namanya Viking.”
Bolo: “Perang di Lautan Viking.”

Ada cerita lagi?
Uda: “Pengerjaan albumnya cros country, cross benua gitu.”
Bolo: “Darah Biru dibikin, dikirim ke Belanda, gue rekaman di sono.”
Uda: “Kingslayer juga kan?”
Dendeng: “Kingslayer juga.”
Bolo: “Downfall sih.”
Uda: “Beberapa materi Bolo itu misal didengerin kayak, “Anjing ini epik” pas lagi masuk ke part ini, “Anjing ini dangdut.”. Terus ada juga yang ribet banget, kurangin dikit. Paling sering itu pas part reff ada lead yang super ribet.”
Bolo: “Beda-beda sih colornya, kalo Fikrie lebih intens di orkesnya, kalo gue yang bikin kerangka mungkin lebih intens yang ada leadnya. Colornya beda-beda sih.”

Dalam pengerjaan album kalian sempet stress nggak sih?
Uda: “Stress sih nggak, gue nggak pernah stress.”
Dendeng: “Gue yang stress. Pasti yang lain juga ada lah, kayak yang udah sibuk masing-masing. Kayak gue, pulang kerja sore, malem harus tetep ngerjain lirik. Soalnya inspirasi baru ada di atas jam 10 malam.”
Uda: “Tapi didukung situasi waktu itu kan?”
Dendeng: “Ya lumayan, ada situasi-situasi yang mendukung.”
Uda: “Bisa didengarkan lirik-lirik lagunya, dengarkan benang merahnya.”
Dendeng: “Terkesannya sih lagi ngomong sama Tuhan, padahal nggak, cuman curhat aja.”
Uda: “Ini album cinta yang paling cinta. Cinta manusia terhadap Tuhan, cinta kepada manusia tidak bisa bersatu kembali kepada Tuhan.”
Dendeng: “Cinta manusia bersatu, Tuhannya lupa.”
Uda: “Sebetulnya Nicko rada stress juga sih.”
Nicko: “Sebenernya pusing sih nggak, mungkin capek. Kapan ada waktu kosong, kadang-kadang dikejar waktu, kayak misalnya besok Uda, besoknya taunya Fikrie ama Wil. Jadi kayak rodeo, habis itu tiba-tiba kelar rekaman kan harus diedit dulu sebelum dikirim ke orang mixing. Nah itu butuh waktu lama.”
Bolo: “Mixing first stage Nicko juga.”
Uda: “Beresin vokal, beresin gitar, lagu juga.”
Nicko: “Tapi untuk nyari inspirasi gue tertolong sama anak-anak, anak-anak kan ada terus jadi nggak pusing.”
Uda: “Untungnya kita semua sedikit kreatif ya?”
Bolo: “Sedikit saja.”
Dendeng: “Sedikit aja.”
Uda: “Kan sedikit-sedikit-sedikit jadi banyak.”

Nah sekarang dalam proses pengerjaan Sakunta/Sarpa, musik apa yang paling sering kalian dengerin?
Dendeng: “Gue lupa, banyak sih, Issues gue dengerin, Neck Deep, malah punk (tertawa). Itulah kalo gue”
Uda: “Gue 2014 itu Protest The Hero, terus masuk Tesseract, 2015 tengah gue udah mulai enek dengerin metal, jadi gue dengerin hip-hop terus trap, jadi kayak istirahat total. Paling yang masih selalu dengerin itu Johny Craig sama Dance Gavin Dance.”
Fikrie: “Kalo orchestra itu kebanyakan terinspirasi Dewa, kalo dengerin detail banget gitu kan sebenernya isiannya parah banget.”
Uda: “Dhani itu jenius, anjing aja sekarang ngobat kayaknya ya?”
Nicko: “Gue nggak jauh dari BMTH, sempet dengerin Osiris juga, kadang-kadang gue dengerin lagu lama yang ada di komputer gue.”
Uda: “Nah lagu lama tuh, kita semua di sini banyak yang balik ke band 90an, macem kayak POD, Korn. Kayak capek sama band jaman sekarang, balik lagi ke band lama, kan jadi kebawa nadanya.”
Bolo: “Gue mainly waktu 2014, 2015 gitu gue dengerin ada 4, pasti Tesseract gue lagi demen-demennya, terus The Faceless, mainnya lead-lead yang agak jazz fusion gitu gue suka, terus Polyphia itu manis banget leadnya, terus satu lagi Periphery.”
Uda: “Kayaknya kita punya bassist, kemana ya tu orang?”
Bolo: “Wilfred dengerin apaan ya?”
Uda: “Wilfred dengerin semua lagu, lebih tepatnya pop Indonesia.”
Dendeng: “Mau metalan, tetep ngulik dulu.”
Nicko: “Kadang-kadang tanpa ngulik langsung bisa, insting.”
Bolo: “Insting kafe.”
(semua tertawa)

Lagu favorit tiap personil apaan nih?
Dendeng: “Paling suka gue pertama “Downfall”, dari nada gue paling suka. Terus yang kedua secara musik dan lirik, gue suka “Dunia” sih.”
Uda: “Gue “Darah Biru”. Lagu paling bagusnya Divide menurut gue “Downfall”, tapi gue pribadi gue suka “Darah Biru”, soalnya gue bisa explore nada di situ dan gue belum pernah bikin lagu seperti itu.”
Fikrie: “Of Hearts kalo gue, soalnya paling mikir. Bikin sampelnya termasuk berani kan itu? Gue bikin sampelnya yang bernada juga, jadi terkesan nyebrang.”
Nicko: “Antara “Dunia”, kalo nggak “Of Hearts”, atau “Solitude”.”
Semua: “Banyak banget (tertawa)…”
Nicko: “Paling antara “Dunia” sama “Solitude”, soalnya waktu dengerin gue bisa terbawa gitu.”
Bolo: “Gue sih favorit “Of Heats”, lagunya itu sebenernya simpel cuman komposisinya kompleks.”
Fikrie: “Awal bikinnya kocak itu.”
Bolo: “Jangan diceritain.”
Uda: “Jadi lagu itu isinya gitar doang kan, terus diisi drumnya Nicko, terus dikirim, waktu itu gue lagi boker gitu, terus mereka bilang, “Eh denger ni lagu jualan Bolo.” terus selesai gue dengerin, “Apaan nih sampah, gue nggak mau bikin lagu kayak gini.”
Bolo: “Jadi awalnya emang sengaja, kan lagi rekaman serius kan? Terus gue sama Nicko, “Nik kita bikin kerangka super duper simpel parah yuk.” Itu awalnya super simpel, jadi karena gelas kan kosong kan? Jadi anak-anak ngisinya bisa optimal, jadi diisi sampling, gitar, vokal, jadinya ya seru. Campur aduk, itu sih es teh panas, favorit.”
Uda: “Fred lagu favorit lo apaan?”
Dendeng: “Lah additional ditanya juga?”
Wilfred: “Darah Biru, langsung ngena aja.”

Mas Wilfred ikut ngerjain album?
Semua: “(tertawa) Wah pertanyaannya kejam lho ini.”
Uda: “Dia itu motor lho, percaya nggak percaya.”
Bolo: “Kelar Romadhon ini ni.”
Wilfred: “Nambah-nambahin doang sih, misalnya tengahnya kurang apa gue tambahin.”
Uda: “Beberapa lagu kalo kita stuck, ujung-ujungnya selalu tanya Wilfred, “Wil gimana Wil?” Dia selalu ngasih solusi-solusi gitu.”
Wilfred: “Nggak juga sih.”
Dendeng: “Ini namanya mau dibikin bagus lho.”
Uda: “Kurang lebih ngasih solusi sih, dia ngetake bass pun nggak perlu dengerin lagunya di rumah, dengerin lagunya sekali, dia dah tau mau ngapain.”
Fikrie: “Kebanyakan di album ini, fungsi Wilfred buat nemenin aja sih.”
Semua tertawa
Uda: “Soalnya take bass nggak pernah lebih dari sejam dua jam.”
Bolo: “Disiplin dia.”

Apa sih yang mendasari kalian nulis Darah Biru?
Uda: “Sebenernya semua pertanyaan yang lo ajuin ke gue itu, lo bisa milih buat dijawab jujur atau nggak. Dari semua filosofi yang ada di band Divide itu hampir 90% karangan, kayak misalnya kenapa namanya Divide. Sebenernya itu karangan.”
Dendeng: “Biar keren aja.”
Uda: “Kita (waktu itu) nggak pernah bener-bener ngonsepin sesuatu.”
Bolo: “Ya kita kan band SMA cuy, kebayang nggak sih, namain apa nih? Divide aja lah.”
Uda: “Dulu pilihannya dua, jadi yang pertama Charmane, yang kedua Divide. Terus Bolo ngasih Digital Daybreak. Gue pengen nama yang satu kata doang. Tapi gue nggak mau Charmane, karena itu nama artis bokep. Akhirnya dipilihlah Divide, nah waktu mau bikin profile di MySpace, “Tentang apa ya Divide ya? Divide itu kan membagi, baru kita cari filosofinya. Terus mengenai “Darah Biru”, sebenernya liriknya udah jauh sebelum itu. Awalnya lagu itu tentang seseorang yang hilang arah, hilang tujuan, kayak mulai kocar-kacir ke sana kemari dan dari berbagai kasus tentang narkoba, gue putuskan lagu itu tentang narkoba.”

Alasan Uda melepas gitar apaan?
Uda: “Gue dipecat, skill gitar gue nggak berkembang, dikalahkan oleh Fikrie.”
Dendeng: “Fikrie dari dulu jago.”
Uda: “Fikrie jago, dulu kan dia awalnya main synth, terus Bolo cabut ke Belanda. Fikrie cover Bolo, maen gitar juga. Waktu Bolo balik, skill gue rendah, untuk pertimbangan itu, kalo misal gue masih main gitar instrumennya nggak bakal berkembang. Jadi gue diturunkan dari posisi gitaris, jadi vokal doang. Ternyata gue lebih bagus jadi vokalis doang. Gue nggak jago juga maen gitar, awalnya cuman iseng-iseng doang. Terus berkembang, ternyata Fikrie lebih jago main gitar dan Bolo main gitarnya sinkron banget. Yaudah mereka berdua aja yang main gitar. Jadi part 2 vokal itu bisa jadi lebih banyak dan nggak monoton.”
Bolo: “Intinya memaksimalkan aset dari masing-masing lah. Competitive advantage dari masing-masing personel itu beda-beda.”

Tadi kan disebutin kalo Bolo pernah cabut sementara ke Belanda ya, cara kalian menghadapi hal itu gimana?
Uda: “Secara tidak langsung, temen-temen kita ya ini ini doang. Kita nggak punya temen lain.”
Dendeng: “Walaupun ada cuman sebiji-sebiji.”
Bolo: “Dari kecil udah bareng.”
Uda: “Wilfred darimana..”
Bolo: “Wilfred dulu rapper lho.”
Semua tertawa
Uda: “Waktu Bolo cabut, album The Sun, The Moon and The Truth itu baru rilis. Waktu tur, kita merasa kalo “Wah animonya besar juga ya dan membanggakan juga ni album secara kualitas dan musikalitas”. Masa kita berhenti aja gara-gara nggak ada Bolo, si Bolo juga masih sering ngirim lagu. Ya gitu, temen-temen kita ya ini-ini aja.”

Bolo pernah kepikiran buat cabut dari Divide nggak?
Bolo: “Justru di Belanda gue pengen banget ngeband.”
Uda: “Iri ya lihat foto-foto tur?”
Bolo: “Makannya gue masih sering ngirim-ngirim materi.”
Fikrie: “Pas banget tuh lagi promo album kan si Bolo cabut, lagi rame-ramenya tuh.”
Uda: “Sebisa mungkin Bolo nggak dikeluarin dari Divide, makannya dia usaha gitu bikin lagu. “Bagus nggak? Bagus nggak? Bagus, bagus kirimin lagi dong.” Terus dia kayak “Gue masih dianggep, gue masih dianggep” Kalo nggak ada yang ngabarin Bolo sebulan gitu, Bolo stress kayak “Gue pengen keluar ni.” Harus ditanya “Bol apa kabar?” Terus dia kirim lagu lagi. Kalo satu personel cabut rasanya udah beda, kayak waktu Gege (drummer lama) cabut juga rasanya kayak “Anjir gimana replacenya ini.” Orang sakti kan.”
Bolo: “Untung ada mas Nicko dan kita udah deket.”
Nicko: “Jadi dulu band gue yang lama emang sering main bareng, awal mulanya dari situ, jadi sering-sering main.”
Uda: “Nicko juga nggak punya banyak temen, jadi mainnya sama kita, temennya itungan jari kita semua.”

Kalian punya mimpi apa buat ke depan nanti?
Dendeng: “Gue pengen Divide paling nggak sebesar BK (Burger Kill) sih.”
Uda: “Gue baru sekarang ngerasa dengerin album ini berulang=ulang dibanding album yang lain. Album ini itu menunjukkan bahwa ini Divide, diverse. Dari track per track semua ada sesuatu yang beda. Di album ini gue merasa kita nemu ini enaknya Divide sebagai band. Gue berharap suatu saat nanti kita nggak berubah, cuman kita kembangkan apa yang ada di musik Divide lagi dan ujung-ujungnya diterima masyarakat luas. Ujung-ujungnya kurang lebih satu acara 50 juta (semua tertawa). Itu satu orang lho.”
Dendeng: “Ngomong panjang-panjang intinya itu tuh.”
Fikrie: “Kalo gue pengen banget yang denger Divide itu pendengar baru. Karena itungannya musik Divide, di antara banyaknya deathcore dan hardcore kita masuk dengan sesuatu yang baru. Idealis kita sudah mulai berubah dari idealis teknik menjadi jualan tapi tetep idealis, dulu kita kalo ada lagu simpel kayak underestimate gitu, “Apaan sih ini lagu.”. Sama yang terakhir, sekali manggung fee-nya 50 juta. (semua tertawa).”
Nicko: “Rata-rata sudah terjawab, tapi harapannya bisa dibawa kemana-mana, telinga baru. Bisa jadi profesi utama gue sih. Kalo bisa sampe internasional, world tour.”
Fikrie: “Planet tour kalo bisa.”
Uda: “Manggungnya di bulan.”
Bolo: “Kalo gue pengen Divide jadi reference orang. Kayak orang bikin lagu ada color Dividenya.”
Uda: “Lo nggak bisa bikin genre, tapi lo bisa bikin ciri khas.”
Bolo: “Kalo udah sampe ke level itu artinya itu tahap lo diperhitungkan di dunia musik. Ada impact lah.”
Uda: “Bagaimana kita bisa mempunyai ciri khas dan standar, jadi ketika ada band lain pengen bikin lagu ya kurang lebih standarnya lagu Divide. Berarti diperhitungkan kan?”
Bolo: “Seninya diperhitungkan.”
Wilfred: “Mungkin harapan gue lebih banyak manggung di tempat-tempat yang baru, kayak Sumatera belum.”
Semua: “Ternate, Tidore, Pare-Pare, Mesir.”

Punya petuah buat yang lain?
Uda: “Kita cukup demokratis, dalam pengambilan keputusan dan lain-lain. Sering tu ada yang nanya, “Bang kenapa sih kok bisa 6 tahun bareng-bareng. Kok nggak pernah ada masalah?” Masalah sering, kalo nggak ada masalah berarti hubungan lo nggak sehat.”
Dendeng: “Ada yang nggak bener.”
Uda: “Ada yang nggak bener, antara ada yang palsu atau apa. Kalo semakin banyak masalah dalam hubungan berarti lo pengen achieve sesuatu. Berantem tu ya wajar, majority vote itu penting. Sesuatu dalam mengambil keputusan itu harus diomongin.”
Semua: “Terima kasih Nicko, kalo nggak ada Nicko, album ini nggak bakal kelar.”
Uda: “Eh habis ini makan nasi uduk paling enak sedunia yuk.”

 

About The Author

Martin K.Y

I'd love to talk mostly about music and pro wrestling, sometimes about anime and basketball, come talk.